DECOUPAGE

Standard

Cung siapa yang belum kenal sama teknik decoupage ini??

Waaah ketinggalan jaman banget nih. Hehe. Nggak saya nggak menghina kok. Tapi teknik decoupage ini sudah lama menjamur dan sekarang lagi hits banget. Banyak orang mulai ikut workshop nya karena penasaran ingin mencoba atau memang berniat untuk membuka usaha di bidang seni melalui decoupage.

Saya sendiri karena suka dengan kerajinan tangan so nggak mau ketinggalan dengan satu teknik ini. Awalnya ingin ikut workshopnya. Tapi karena mahal bingits (menurut saya) jadinya belajar melalui youtube aja sesuai anjuran teman.

Teman saya punya usaha lho melalui decoupage ini, dan dia otodidak! Keren ya si teteh. Belajar lewat youtube doang lhoo. Emang beda ya pinternya anak s2 walopun ga kepake buat ngajar tetep we pinter dimana-mana.

Next saya akan cerita pengalaman saya mencoba decoupagešŸ™‚ Byee~

PREGABALIN

Standard

Pregabalin merupakan obat untuk anti nyeri dan anti konvulsan atau anti kejang. Namun bukan untuk nyeri yang biasa ya. Misalnya ibu anda atau anda sendiri merasa nyeri di punggung atau kepala, tentunya tidak menggunakan pregabalin.

Nyeri yang memerlukan terapi dengan pregabalin adalah nyeri yang disebabkan kerusakan syaraf. Bisa juga untuk nyeri syaraf karena cedera tulang belakang (Spinal Cord Injury)Ā dan fibromyalgia.

MY RIDING EXPERIENCE

Standard

Untuk pengendara awam seperti saya tentunya SUPER HATI-HATI banget.Ā Apalagi yang namanya spion. Kalo posisi gak pas tentu saya minggir sebentar untuk ngebenerin spion supaya enak untuk melihat kanan dan kiri.

Orang-orang di kantor sih pada suka godain karena keliatan banget saya kalo bawa motor tuh tegang. Hahahah. Ya maklum lah kan pemula.

Tangan megang setir tuh tegang ga bisa lemes. Sampe capek sendiri. Hehe.

Pengalaman pertama kali gonceng orang yaitu gonceng mama saya. Fyuh gini ya rasanya ngegonceng orang, kalo orangnya berat apalagi. Kemarin aja sempet oleng kiri kanan dan dikasi bel beberapa kali sama kendaraan.

Alhamdulillah pulang dengan selamat semua. Hehe.

BELAJAR SETIR MOBIL

Standard

Kapan ya saya bisa punya kesempatan belajar setir mobil. Hm.. Sepertinya saya sendiri yang bisa menjawabnya.

Keinginan bisa belajar menyetir mobil sejak saya bisa bawa sepeda motor sendiri. Kenapa nggak sekalian aja saya belajar nyetir mobil?

Tapi belajar tentu makan waktu dan biaya. Bulan ini rasanya belum bisa saya sisihkan biayanya. Waktunya juga saya belum tahu. Makanya sepulang kerja hari ini saya ingin cari tempat kursus. Survey harga dan waktunya. Semoga ada yang cocok.

Tujuan saya pingin bisa sih bukan karena apa-apa. Supaya saya bisa membantu orang lain dan tidak merepotkan orang lain. Kalau ada mobil atau motor dirumah yang nganggur dan ada saudara perlu diantar kan bisa saya antar. Saya juga ga perlu tergantung sama suami kalau anak-anak memerlukan sesuatu atau ada kejadian mendadak yang butuh tindakan cepat.

Belajar menyetir mobil sepertinya banyak tantangannya ya. Pasti lah ya. Sekarang aja udah kebayang gimana kalau lewat flyover, gimana kalo parkir di mall yang harus muter-muter ke atas, parkir di pasar yang rame ruwet dan sempit.

Yah ga usah dipikirin sekarang deh. Dijalani dulu. Baru dirasakan nikmatnya! Hehe.

Semangat Pagiiii!!!!

Semangat untuk Kembali

Standard

Udah lama banget saya vakum menulis. Padahal banyak keuntungannya. Apalagi saya udah jarang membaca juga.

Lebih banyak tidur dan jualan online. He…

Saya ingin mengembalikan kebiasaan menulis lagi. Sambil berbagi ilmu dan belajar menulis. Karena bisa untuk melatih diri berbicara dan menambah kosakata. Betul ga sodara sodari?

Yuk ah kita rutinkan bangun pagi. Mengaji. Belajar dan menulis. Yesss!

Kehilangan (Lagi) Part 2

Standard

Setelah cerita kronologis kehilangan saya mau cerita hikmah dibaliknya.

Jadi saya kehilangan seluruh tas dan isinya pada hari Sabtu sore. Jadilah saya hari Senin masuk seperti biasa namun izin di hari tersebut untuk mengurus surat dan kartu yang hilang.

Nggak mungkin dong saya mondar mandir kesana sini naik angkot. Habis kehilangan dompet. Keluar duit banyak buat wara-wiri. Hiks… Akhirnya saya naik motor, beraniin diri. Bismillah aja deh.

Dan akhirnya saya berhasil wara-wiri pake motor. AlhamdulillahšŸ™‚ sambil deg-deg an sebenernya. Walaupun ke tujuan terakhir pake angkot juga. Alasannya nggak tahu jalan dari pada muter-muter dan udah capek. Wkwkwk. Maklum pengendara baru masih tegang jadi tangannya capek. Hahaha.

Kalo kata orang sih kurang sedekah.

Hiks.. saya sedih banget dikatain orang kurang sedekah. Perasaan saya orangnya ga pelit-pelit amat. Mungkin kurang perhatian sama keluarga sendiri kali ya. Dan barang-barang yang saya miliki banyak dipake untuk hal yang tidak bermanfaat. Jadi sama Allah diambil semua biar saya kapok! Huhuhu.

Kalo kata orang insyaAllah nanti dapat ganti yang lebih baik.

Jujur setelah kehilangan saya langsung telpon mama dan si mas. Telpon mama biar gak dimarahin. Tapi akhir-akhirnya tetep aja dimarahin. He… Niat mau ngeles, udah kehilangan masih pake dimarahin lagi. Yauda lah udah nasib. Kata mama, emang kamu mau jadi anak dibiar-biarin gak dibimbing??

Iya ampun kakaaaa..

Kalo si mas Alhamdulillah selalu sabar menghadapi saya yang kaya begini *terharu. Padahal semua yang dia kasih udah saya ilangin. Hueeee. Nggak maksud banget untuk ngilangin. Huhuhu… Please kalo ada yang nemu balikin dong. Hiks.. Barangnya memang ga seberapa tapi kenangannya itušŸ˜„

Sekarang semuanya mulai dari nol lagi kaya SPBU. Dompet pake seadanya. Hape beli sendiri. Jam tangan udah ga punya, terakhir jam tangan yang saya punya pemberian si mas juga saya ilangin. Ya Allah… saya ini seteledor apa sih.. Udah hampir mengutuk diri sendiri.

Ayo ziziiiiil! Kamu harus bisa lebih baik lagi! Ga boleh teledor! Harus hati-hati dan menghargai pemberian orang. Ya Allah semoga engkau ganti dengan yang lebih baik. Aamiin…

Kehilangan (Lagi) part 1

Standard

Jujur agak malu juga mau cerita. Karena seperti menceritakan kecerobohan saya sih. Tapi nggak apa-apa lah. Semoga teman-teman yang membaca bisa mendapat hikmah dan tidak kehilangan seperti saya.

Ceritanya saya habis kehilangan benda nih. Nggak tanggung-tanggung pula, satu tas penuh! Lengkapnya saya ceritain dibawah yah..

Sore itu saya dan kedua teman saya pulang dari kondangan di Kota lain, teman saya kebetulan bawa mobil. Ketika pulang, saya yang saat itu nggak bawa kendaraanĀ nebeng dengan salah satu teman saya yang bawa motor untuk mendapatkan perjalanan pulang lebih cepat.

Mana mepet jam 5 sore dan belum shalat ashar, akhirnya kami shalat di masjid terdekat. Eh ga tau nya air di masjid mati, ga bisa wudhu deh. Akhirnya cari masjid lain. Ketika mau wudhu, teman saya menaruh tasnya di tempat shalat lalu pergi ke tempat wudhu. Saya yang tadinya mau membawa tas ke tempat wudhu jadi berpikir untuk menaruh tas di tempat shalat juga.

Tanya deh ke teman, “Nggak papa nih ditaruh disini?”. Nggak papa kata teman saya. Oke akhirnya saya tinggal wudhu deh.

Kebetulan teman saya selesai wudhu duluan dan dia tergopoh-gopoh menemui saya untuk menanyakan tas saya. Lhoo ada kok disitu. Lhoo tadi aku taruh situ koook. Lhooo tadi gak aku bawa wudhu kooook. Haaaaahhh. Jeng jeng..

Okelah fix tas saya hilang sodara..

Duh ngenes. Takut dimarahin mama sih sebenernya. Dan kebanyakan isi tas adalah pemberian orang. Hape saya 2 biji ilang, jam tangan 2 biji ilang, pouch 2 biji ilang, flashdisk 2 biji ilang, power bank, dompet beserta isinya pun raib. Kaos kaki yang saya pake dan souvenir dari kondangan pun di tas yaa jelas ikut hilang.

Hueeee… Tega banget sih yang ngambil.

Mau nyalahin teman juga gak bisa. Karena tetap itu barang-barang saya dan saya yang bertanggung jawab.

Cuma bisa bersyukur saya nggak bawa dokumen kantor waktu itu. Bisa gila deh. Hauuu…

 

-to be continued-

Birth Day

Standard

Everyone always have their birth day. So do I. I have my birthday in this month, concurrently with my country’s independence day. This year my age reach a quarter of a century.

Let see flashback for 25 years back. What achievement and how many lesson of life I had?

Although I dont have a cum laude when I graduate, I finished my bachelor degree and professional degree on time. I get full scholarship for my professional degree so I ease my parent’s outcome for my study.

I can get a better job in every time, It means I worth to have a better life and I have to work hard to get it.

For my birthday in this month, I got a nasi kuning that was made by my mom and my sister. Its very delicious. Im very happy I can celebrate my birthday in this age with my parents and familyšŸ™‚

SURPRISE

Standard

Kejutaaan!!!

Benar-benar sebuah kejutan pagi hari ketika tante dan om saya dari Jakarta datang tiba-tiba. Tanpa kabar. Tanpa pemberitahuan.

Saat itu ibu, uti, kakak dan saya sedang di dapur. Saya sih habis mandi. Waktu itu ada tetangga juga sedang main ke rumah. Tiba-tiba, “Assalamualaikum!” Ehhhh.. ada sesosok perempuan yang mirip Tante saya. Dan ternyata memang benar tante saya.

Waaah, curang nih honeymoon berdua doang sama om. Memang om saya barusan pensiun jadi waktu luangnya banyak digunakan untuk mengunjungi sanak saudara famili sodari.

Alhamdulillah bisa berjumpa dalam keadaan sehatšŸ™‚ Semoga bulan Desember ketemu lagi ya Tante rame-rame bareng yang lain jugašŸ˜€

NASI KUNING

Standard

Beberapa hari yang lalu saya dan ibu saya membuat nasi kuning. Biasanya kami membuat nasi kuning dengan dandang. Tapi kali ini kami mencoba membuatnya dengan menggunakan penanak nasi elektrik atauĀ rice cooker.

Bumbu yang harus disiapkan adalah : kunir, santan, sereh, daun jeruk dan garam. Kami menggunakan bubuk kunir, bukan umbi kunir yang diparut. Bubuk kunir bisa didapatkan dengan mudah di pasar-pasar. Praktis bukan? Daripada tangan kita capek dan menjadi berwarna kuning karena memarut kunir.

Biasanya kami memasak nasi kuning dengan dandang. Ada 2 cara juga untuk memasak nasi kuning dengan dandang.

Pertama dikroncong, menggunakan panci yang bermulut lebar, air santan dididihkan bersama sereh, kunyit bubuk, daun jeruk dan beras yang sudah dicuci. Ketika air sudah mendidih dan berkurang beras pun diaduk (tapi jangan terlalu sering, karena nanti jadi bubur) dan ditambahkan sedikit garam. Dimasak hingga beras matang menjadi nasi.

Cara kedua digunakan jika volume beras yang dimasak banyak. Jika hanya sedikit bisa dengan cara dikroncong saja.

Cara kedua yaitu dengan dandang, caranya sama dikroncong dahulu sampai setengah matang. Kemudian setelah setengah matang, beras dipindah ke dandang untuk dikukus hingga matang.

Lebih praktis menggunakanĀ rice cookerĀ ya. Iya dong pastinya. Tapi kalian tetap harus bisa cara tradisional. Karena kalau listrik mati tentu tidak bisa memakai penanak nasi elektrik kan?šŸ™‚